There can be no “teacher” without ‘pupils’ , no rebel without ‘establishment’.

Arti Peimpin

Pemimpin adalah orang pertama sekaligus orang terakhir dalam sebuah kelompok (Mukti 2013)

This is featured post 3 title

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation test link ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

This is featured post 4 title

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua. Ut enim ad minim veniam, quis nostrud exercitation test link ullamco laboris nisi ut aliquip ex ea commodo consequat.

Gunung Prahu

SEUMUR HIDUP KITA SEKALIPUN TIDAK AKAN CUKUP UNTUK MENGELILINGI INDONESIA. I LOVE INDONESIA.

Senandung adzan di liang lahat

0 komentar

Allah ku. Aku yakin ini salah satu teguranmu untukku atas kealpaanku dan kebobrokanku dalam diam. Siapa sangka jika hari ini, Kamis, 8 September engkau berikan aku pengalaman perdana yang luar biasa. Engkau memberikan aku kesempatan untuk mengumandangkan adzan dan Iqamah. Bukan di masjid atau di mushola, melainkan di liang lahat.
Betul kawan, liang lahat.
Bergetar badan ini. Suaraku nyaris berubah menjadi Isak tangis jika aku tidak ingat adab mengenai jenazah.
Ingin rasanya berhenti dan berkata aku tidak sanggup. Tapi keyakinan bahwa ini adalah suatu hal yang kelak akan sangat berguna menguatkan ku untuk menunaikan amanah yang diberikan oleh orang-orang di sekitar rumah.
*
Tidak ada yang menyangka dan menduga bahwa tetangga depan rumah meninggal dunia dalam usia yang relatif muda. Hanya beberapa tahun saja terpaut usia denganku.
Rasanya baru kemarin dia membantu keluargaku mengurus nikahan mas parjo. Baru kemarin juga dia meminjam sound untuk acara aqiqah kakaknya.
Siapa sangka, siang tadi Allah memanggilnya.
Siapa sangka juga bahwa aku dipilih oleh orang-orang sekitar membantu untuk menerima jenazah lalu lantas mengadzaninya.
Mungkin ini teguran juga bahwa buku fiqih jenazah yang aku beli memang harus lekas diselesaikan untuk dibaca. Penerapan ilmu itu, tidak menunggu waktu kita berleha-leha. Kapan pun penerapan itu akan datang. Pun pasti dengan maut.

Professor pengembara

0 komentar

Professor pengembara.
Pernahkah kamu membayangkan saat kamu mengantar pulang cewe yang kamu suka dan bertemu dengan Ayahnya ternyata beliau adalah ketua kua? Lantas kamu diminta keseriusannya untuk ijabsah?

Itu adalahsepenggal kisah dalam buku Professor Pengembara. Buku ini adalah buku yang ditulis oleh salah seorang guru besar filsafat matematika FMIPA unnes yang juga pernah menjadi dosen pemonev dan dosen penarikan sm3T Unnes angkatan V kabupaten Sanggau, Professor Hardi Suyitno. Professor yang terlihat sangar dan galak (dan nyatanya memang begitu hehe) namun saat sudah cukup akrab kita  akan tahu bahwa beliau itu orangnya asik dan humoris.
Buku Professor pengembara diterbitkan oleh Unnes press dan TIDAK dijual untuk umum. Jadi, saya salah seorang yang beruntung memiliki buku ini. Padahal sudah jelas kalau Prof Hardi memiliki banyak mahasiswa, mungkin banyak diantaranya sudah mendengar kisah yang ada di buku ini, tapi memilikinya? Hmm...saya kira hanya segelintir orang saja.
Pada awalnya, karena penasaran dan ingin membeli buku ini, saya mencari -carinya di internet. Berharap ada yang menjual secara online. Hasil pencarian, nihil. Alhasil, saya inboks prof Hardi via FB. Alhamdulillah, beliau merespon positif dan menjanjikan akan memberikan satu buku pada saya.
Alhamdulillah, rencana itu terwujud saat penarikan sm3t berlangsung.
Banyak hal yang dapat dipetik setelah kita membaca buku ini. Salah satunya adalah jangan takut mencoba hal baru. Termasuk jika itu harus nyasar terlebih dahulu. Percayalah bahwa nasib baik akan menemani orang-orang baik. Jadi jangan letih untuk terus berusaha dan berdoa.Kekurangan dari buku ini adalah kisah yang ada terlalu sedikit, kurang tebal. Hehe.

Ada juga beberapa salah ketik di bagian-bagian tertentu. Contoh yang paling nampak adalah pada bagian rangkuman buku di bagian belakang buku.
Meskipun kurang tebal, membaca buku ini tidak bisa secepat membaca novel. Banyak bagian yang memang lebih nyaman dibaca perlahan sembari membayangkan kondisi yang terjadi.
Over all, I like this book. Thanks Prof.

Kangen

0 komentar

Kangen dengan Bapak dan Ibu.
Jam segini biasanya udah gelap di penempatan. Nda ada lagi cahaya lampu dan bunyi genset.
Seminggu lebih nda ketemu Bapak dan Ibu. Seminggu lebih nda ada telpon. Pengen denger suara mereka.
Apa yang mereka rasakan ya?
Semoga mereka tetap sehat dan lekas dikaruniai anak. Amiin.

Penarikan

0 komentar

"Dengan ini saya menyatakan bahwa peserta SM-3T secara resmi ditarik"
Kalimat itu bagiku adalah sebuah kalimat ajaib. Sekumpulan kata yang satu tahun lalu sangat dinantikan untuk didengar. Pun pada hari ini, Senin 22 Agustus 2016, sekalipun rasa itu tak sebanyak dulu.
Satu tahun kurang 3 hari, sudah selama itu aku dan teman-teman  berada di tanah Borneo, di bumi Daranante Sanggau dalam rangka memenuhi tugas pengabdian Program SM3T.
Dosen penarik, Prof Hardi dan Prof Soeyitno, ditemani oleh mbak Primawati dari pihak LP3 Unnes.
Acara penarikan berjalan dengan lancar dan baik tanpa kendala berarti. Pak Purnomo, mewakili Disdikpora Sanggau mengucapkan terimakasih atas bantuan yang telah diberikan berupa kemauan untuk mengajar dan mengucapkan permohonan maaf apabila selama 1 tahun banyak terdapat kesalahan. Hal yang sama juga diutarakan oleh tim SM3T dan dosen penarik, dengan redaksi yang berbeda.
Sanggau, terimakasih untuk 1 tahun penuh pembelajaran berharga. Aku pasti merindukanmu. Merindukan keramahan orang-orang balai ingin, masjid Al-Amin, SMP 4 Tayan Hilir, dan rumah Babinsa yang aku tinggali bersama Bapak Kepala Sekolah dan istri Beliau.
Suatu saat nanti, ingin rasanya kembali ke sana.
Terimakasih SM3T

Teman

0 komentar

Seseorang pernah berkata bahwa teman  terdekat dari seseorang bisa menunjukkan bagaimana karakter seseorang itu.
Seseorang yang lain berkata bahwa sebaiknya kita memang berteman dengan orang-orang yang berdampak baik saja terhadap kita.
Seseorang yang lain berkata bahwa kita berteman dengan semua orang tidak peduli bagaimana dia. Asalkan kita boleh bercampur tapi tak lebur.
Seseorang yang lain mengatakan pepatah Jawa"Ojo perek kebo gupak" jangan mendekati kerbau yang bermain air, pasti kita akan ikutan kotor.
Semua yang dikatakan oleh orang-orang di atas menurut ku benar. Benar menurut pandangan mereka. Benar tergantung bagaimana kita menyikapi pandangan mereka yang ada.
Aku pribadi lebih condong untuk berteman dengan segala tipikal orang. Mulai dari yang benar-benar bengkok, setengah lurus hingga lurus sepenuhnya.
Bagiku, dengan berteman dan mengenal berbagai macam karakter orang kita akan semakin lebih memiliki wawasan yang luas dan sudut pandangan yang lebih luas juga. Walaupun secara jujur terkadang aku agak kesulitan untuk menempatkan diri di antara mereka.
Bukan berarti bahwa aku memakai banyak topeng untuk membuat suatu paradoks. Aku, tetap seperti biasa. Masih mencoba untuk menjadi yang lurus sekalipun terkadang sedikit miring. Pun tetap berusaha agar tidak miring terlalu jauh.
Pertemanan bisa kita dapat melalui banyak hal, dengan variasi waktu yang berbeda beda. Ada waktu dimana kita mengenal orang hanya dalam waktu yang singkat namun ternyata menjadi teman yang begitu dekat. Ada pula waktu dimana semua itu menjadi kebalikannya.
**
1 tahun
Waktu satu tahun mengikuti program SM3T di kab. Sanggau, merupakan masa yang ada untuk melihat bagaimana karakter orang-orang di sekitarku. Aku, yang dipercaya oleh teman-teman menjadi seorang kordinator tentu saja mau tak mau harus melihat mereka 1 per satu semaksimal mungkin.
Kembali lagi pada pernyataan ku yang memilih untuk berteman dengan semua orang. Ditambah dengan status ku sebagai ketua, maka sudah sewajarnya aku berdiri di tengah, mencoba untuk menjadi penyeimbang diantara para anggota.
Ternyata memang tidak mudah.
Teman-teman yang aku koordinir ada 29 orang. Semuanya tersebar di Kabupaten Sanggau yang luasnya, lebih luas dari Jawa barat. Saru persatu ingin dikunjungi. Satu persatu ingin dihubungi. Dan kebanyakan berkumpul di daerah perbatasan. Aku sendiri ada di kecamatan yang butuh waktu 4 jam lebih untuk ke perbatasan Entikong, tempat kawan-kawan lebih banyak ditempatkan. Aku, lebih dekat ke kabupaten yang hanya 2 jam.
Selain masalah jarak, otomatis tiap orang dari 29 orang itu memiliki kepala dan isi pikiran yang berbeda-beda. Seringkali kami menemukan perbedaan pendapat dan yang paling sering dan paling menyebalkan adalah jika perbedaan itu menyangkut masalah keuangan. Hal yang sangat sensitif di sini.
Banyak kejadian yang membuatku dari awal ingin mundur dari ketua. Aku merasa susah. Sinyal payah, jarak jauh, koordinir kawan-kawan pun jadi semrawut. Tapi tidak ada satupun yang mau menggantikan. Ok aku terima, dg semua konsekuensi nya.
Bapak kepala sekolah pernah berkata, "jika kamu meminta jabatan maka kamu akan ditinggalkan dan dilupakan.
Jika kamu diberi amanah, insya.Allah akan selalu ada yang membantu.
Padahal, aku tahu banyak yang lebih berkompeten, tapi kembali lagi, semua mencari aman dan ingin terima beres, merasa diri tidak layak.
Satu tahun.
Karakter karakter asli teman-teman perlahan mulai terlihat. Mana-mana saja kawan yang tidak terlalu ambil pusing dalam urusan kordinasi dan kegiatan mulai nampak. Pun dengan karakter teman yang hobi membandingkan dengan kabupaten lain. Banyak karakter yang terkadang membuatku bertanya"ini beneran dia kah?" atau membuatku mengeluarkan statemen "oh, dia seperti itu ternyata".
Satu tahun.
Potensi kawan-kawan pun semakin terlihat. Banyak yang sebenarnya mampu mengkordinir kegiatan dengan sangat baik (menurutku) namun masih malu untuk show up. Ada pula yang memang menjadi pengeksekusi handal di lapangan. Ada yang benar-benar sadis dalam mengelola keuangan hingga lebih terlihat pelit, tapi sebenarnya dia bekerja dengan baik.
Betul. Tiap kepala dari 29 orang yang ada menyimpan banyak potensi. Bahkan urusan mengkordinir masakan dan tim dapur pun itu juga termasuk suatu keahlian yang Ga semua orang miliki.
Satu tahun.
Aku sendiri menemukan banyak celah di dalam kepemimpinan ku. Terkadang masih belum bisa untuk sadis pada suatu keputusan. Masih sering melibatkan perasaan dan belum bisa cepat di lapangan. Aku masih ada di tengah-tengah antara pemikir dan eksekutor. Belum bisa full 100% action dan paling sering tertinggal informasi. Aku 
Satu tahun.
Hubungan pertemanan di antara anggota belum bisa kompak maksimal. Masih banyak iri-irian terhadap teman yang lain. Masih banyak yang suka bergunjing. Beberapa terlihat cuek. Apatis. Beberapa bahkan ada yang menggerombol, nge grup, mempengaruhi satu demi satu teman di dekatnya dengan argumen yang ia keluarkan.
Satu tahun.
Aku rasa masih belum cukup untuk mengenal lebih jauh bagaimana sesungguhnya wajah dan sifat asli dari semua teman-teman. Ini bahkan sudah mau penarikan.
Waktu yang tersisa menjelang penarikan, mencoba memaksimalkannya dengan terus bekerja. Semoga hasil dari kerja yang dilakukan dapat dirasakan oleh kawan-kawan.
Terlepas dari apakah mereka menganggap ku kawan atau tidak, menganggap ku sebagai ketua atau tidak. Mereka tetap teman dan anggota ku yang perlu untuk di urus.
Semangat!
H-5 penarikan.

Kisah Si Melon yang hilang

0 komentar



Mataku mengantuk. Mulutku sudah menguap-uap lebar sedari tadi. Langit-langit kamar sudah tidak nampak. Gelap. Lampu langganan dari genset tetangga malam ini padam lebih awal. Hari hujan dan banyak kilat. Mungkin pemilik mesin genset sangat sayang pada mesinnya barangkali tersambar petir. Mungkin juga pemilik genset juga sudah mengantuk lebih parah dariku saat aku baru mulai menulis cerita ini. Kemungkinan terakhir yang aku tepis adalah pemilik mesin tahu bahwa salah satu pelanggannya adalah seorang guru SM3T yang sendirian dan berbahaya jika malam-malam tidak lekas tidur. Bisa-bisa terlintas pikiran yang tidak-tidak. Pikiran tentang kandasnya hubungan asmara lantaran mengikuti program ini misalnya?hehe.
Aku tahu bahwa aku sudah semakin mengantuk. Ini terlihat dari kesadaranku yang mulai timbul tenggelam. Mataku sebentar terjaga dan sebentar terpejam. Segelas kopi hitam yang aku minum lima belasan menit lalu nampaknya tidak terlalu efektif mengusir rasa kantuk. Meski begitu, jari-jari tangan nampaknya masih siaga penuh. Semangat 86 untuk mengetik kata demi kata. Kesadaran memang tidak seratus persen tapi alam bawah sadar memberi perintah lebih tegas,”Malam ini harus memulai untuk membuat cerita pendek tentang pengalaman SM3T!”.
Hari Minggu Sore di bulan Maret. Seperti sore-sore sebelumnya, Ibu-ibu di dusun balai Ingin Hilir mengajakku bermain voli. Aku yang memang tidak ada sesuatu yang dikerjakan tentu saja mau ikut. Tentu saja tidak cuma ibu-ibu saja yang ikut bertanding. Bapak-bapak dan abang-abang juga banyak yang ikut bermain. Jadi tim voli yang bermain merupakan tim campuran.
“Smash Pak Ozi..,” Seru Katan sembari memberikanku bola umpan.
Aku yang memang kurang mahir dalam bermain voli tidak melakukan apa yang Katan minta. Aku hanya mendorong bola melewati net. Semacam dunk kalau dalam basket. Masuk. Poin tim kami bertambah.
“Sorry..,”ucapku pada Katan.
“Santai Jak pak,”jawabnya.
Permainan semakin lama semakin seru. Tanpa terasa sudah memasuki rubber set. Tim lawan yang diketuai Bu Minun memberikan perlawanan yang cukup sengit.  Beberapa kali terjadi jual beli serangan dan  rally panjang.
Sedang seru-serunya bermain, tiba-tiba dua orang laki-laki berusia 20 tahun datang menuju lapangan voli tanpa berbaju. Hanya mengenakan celana jins panjang. Baru pertama kali aku melihat wajah mereka berdua.
“Mungkin mereka ingin bermain,”pikirku.
Jarak 1 meter dari lapangan, mereka berhenti. Mereka mengucapkan kalimat dalam dialek Melayu Tayan. Aku sama sekali tidak bisa menangkap apa yang mereka ucapkan. Tapi dari bahasa tubuh yang mereka tunjukkan, mereka meminta agar kami berhenti bermain bola voli. Aku pun berdiri dari posisi merecieve bola. Mereka berdua menghampiriku sambil kembali mengucapkan kalimat yang tidak aku mengerti.
Katan, secara sigap tiba-tiba maju dan berdiri di depanku. Bang Ir, juga sama. Mereka berdua mencoba mencairkan suasana.
“Mana guru olahraga SMP?!,” tanya salah satu laki-laki tanpa baju itu. Kali ini dengan bahasa Indonesia.
“Kenape? Ada urusan Ape?”, tanya Katan.
“Mane?!”,tanya dia kembali.
Katan masih berdiri di depan laki-laki itu, membelakangiku. Bersiap dengan segala kemungkinan buruk yang bisa terjadi setiap saat. Aku pun demikian.
“Aku nda ga trima dibilang nyolong tabung gas sekolah,” kata laki-laki itu.
“Siape yang nuduh kau macam tuk?” Jawab Katan.
“Sidak anak SMP nyan tek bilang kalau kata guru olahraga sidak yang nyolong tabung gas tu yang mabuk. Siape gi balai ingin yang mabuk kalau bukan kamek?”, sahut mereka.
Sekolah tempatku bertugas (SMPN 4 Tayan Hilir) memang sering kemalingan. Apa saja yang ada di sekolah diambil sekalipun itu hanya alat-alat praktikum. Kemarin lusa giliran ruang TU yang dijebol dengan paksa melalui lubang ventilasi di atas pintu. Tabung gas di dalam ruang itu raib. Berhasil dibawa maling. Tapi seingatku, tidak pernah aku menyebutkan permasalahan ini dikelasku mengajar hari sabtu kemarin. Hanya beberapa siswa saja yang tahu kasus ini. Aku juga tidak pernah menyebut atau menuduh siapa yang mencuri tabung gas atau pencurian sebelumnya, karena tidak ada saksi dan bukti. Tentu jika aku melakukannya aku melanggar aturan hukum dan menimbulkan fitnah.
“Nda da bah guru olahraga di Sitok. Yan tek orang Tayan. Dah balik dia”, ucap Bu Minun.
“Anak SMP yang mana? Siape namenye?”, tanya Katan.
Kedua laki-laki tak berbaju itu maju. Mencoba merangsek menerobos bang Ir dan katan. Tentu saja Katan dan Bang Ir mencoba menghalau. Situasi semakin memanas.
“Usah kau ikut-ikutan Tan. Aku tahu kau tuh siip. Tapi die tuh buat perkara. ****## (mengumpat dalam bahasa melayu Tayan)”.
“Sabar luk...tenang luk...Dia bah nda tahu ape-ape. Kalo na ngadu ke kepala sekolah Jak,” Kata Katan.
Laki-laki tanpa baju berambut jabrik masih mencoba menghalau Katan dan Bang Ir.
“Siape Kepala Sekolah nyan?! Adekah orangnye!”, tanya lelaki tanpa baju satunya lagi yang bertubuh kurus.
“Pak Pur. Ade di rumah”
“Ayoklah kesian”, ajak lelaki tanpa baju bertubuh kurus itu.
Katan dan dua laki-laki itu lantas berjalan menuju rumah dinas.
“Ir, kau kawankan mereka,” kata Bu Minun.
Permainan bola voli berakhir. Semua orang yang ada di lapangan, termasuk para penonton ikut menuju rumah dinas. Orang-orang yang rumahnya kami lewati juga ikut ke rumah. Penasaran dengan apa yang terjadi.
Bang Ir yang semula berada di belakang tahu-tahu sudah ada di depan.
“Assalamualaikum...”, ucap Bang Ir.
Bu Tini, isteri kepala sekolah, keluar dari kamar dan menjawab salam,”Waalaikum salam”.
“Pak Pur ade kah ka Tini?”, tanya Bang Ir.
“Ade, ade ape nyan ramai-ramai mitok?” tanya Bu Tini.
“Ka Tini tenang Jak. Ini ada perlu dengan Pak Pur Bu”, kata bang Ir mencoba menenangkan Bu Tini.
Dua orang tanpa baju itu ikut masuk ke dalam rumah. Tanpa salam, lalu ikut mencari-cari Bapak kepala sekolah. Bu Tini terlihat kaget dan sedikit ketakutan. Dia segera masuk ke dalam kamar mencoba memanggil suaminya. Sementara Bang Ir dan Katan mengajak kedua laki-laki itu keluar rumah dan duduk di beranda rumah.
Semakin lama semakin banyak orang dusun yang datang berkumpul di teras rumah.  Mulai dari anak-anak hingga dewasa. Semua masih dengan pertanyaan yang sama di benak mereka,”Ada apa ini?”.
“Ada apa ini? Usah kau buat onar di mitok,”ucap Pak Ilyas, suami Bu Minun.
“Nda pak...,” Jawab  laki-laki kurus tanpa baju.
Pak Pur akhirnya keluar. Wajahnya terlihat kelelahan. Wajar saja, dia baru saja datang dari Kota Sanggau. Masih belum sempat berganti baju. Celananya saja masih celana jins yang ia pakai dari kota.
“Ada apa?”, tanya Pak Purdianto.
“Saye ngga terime saya dituduh nyuri tabung gas smp,” Kata lelaki bertubuh kurus.
“Siapa yang bilang begitu?”, tanya Pak Pur.
“Sidak (mereka) anak SMP yang bilang kalau guru olahraga bilang orang yang mabuk yang nyuri tabung gas sekolah. Siapa lagi di Balai Ingin ini yang suka mabuk kalau bukan kami? Kami ngga trima nama kami jadi jelek seperti nyan (itu)!”, ucap lelaki tanpa baju bertubuh kurus.
“Anak SMP yang mana?”, tanya Pak Pur.
“Pokoknya ada, akupun lupa nama sidak?”, jawab lelaki tanpa baju berambut jabrik.
“Anak sini bukan?”, tanya Pak Pur kembali.
“Bukan anak sini. Kame dengar waktu nyan tek di Bukit Sidak bilang seperti itu”. Kata kedua laki-laki itu nyaris bersamaan.
“Pokoknye kami ngga trima nama kami jadi jelek macam tu. Guru olahraga tu harus tanggung jawab.”
“Awas saja, orang Jawa ke Kalimantan jadi Tapai,”ancam laki-laki bertubuh kurus.
“Eh, kau punya mulut yang benar dikit ngomongnya! Nyaman benar ngomong miyan!”, Pak Karim yang ada di antara kerumunan warga ikut memberikan suara.
“Kami kenal Pak Ozi, ga mungkin juga Pak Ozi bakal ngomong seperti itu!”,ucapnya menambahi.
“Ok, guru olahraga di SMP itu dia,” ucap Pak Pur sembari menunjuk ke arahku.
“Mas, sekarang mas coba bilang. Apa mas pernah ngomong sesuatu seperti yang mereka katakan?”, tanya Pak Pur padaku.
“Tidak Pak. Demi Allah, aku nda pernah bilang seperti itu apa lagi di depan anak-anak”,Jawabku.
“Usah kau bawa-bawa nama Tuhan!”, kata lelaki bertubuh kurus.
“Kalau bawa nama Tuhan saja tidak percaya lalu mau sumpah pakai nama siapa lagi” ,pikirku.
“Saya nanya, emang sebelumnya kita pernah bertemu? Kita pernah kenal? Belum kan? Mana mungkin saya nuduh-nuduh orang yang saya juga belum pernah ketemu?”, ucapku sambil bergetar menahan emosi.
“Tuh. Dia jak bilang dia ngga pernah ngomong seperrti itu. Ga mungkin juga dia bohong bawa nama-nama Tuhan”, ucap Pak Pur.
“Bapak ngga usah bela dia Pak!”, laki-laki bertubuh kurus berdiri dari duduknya. Emosi.
“Eh. Siapa yang bela orang. Kau berani tidak sumpah kaya dia?”, ucap Bu Tini.
“Usah ibu ikut campur urusan kame!”, jawab laki-laki bertubuh kurus.
“Eh...nyaman benar kau ngomong. Dia tuh laki aku. Aku bininya. Ini juga rumah kame!”, jawab Bu Tini ngga mau kalah.
“Tenang Ka Tini,”ucap Bang Ir sembari memberi isyarat dengan mengulurkan tangan.
Situasi semakin memanas. Beberapa warga nampak bersiap untuk turun tangan jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Beberapa orang lari, memanggil tokoh dusun agar datang menenangkan. Tidak lama berselang, Pak RT dan salah satu tokoh datang.
“Kenape ini Mat?”, tanya Pak RT pada laki-laki bertubuh kurus yang ternyata bernama Amat.
Amat diam saja tidak menanggapi pertanyaan Pak RT. Gantian laki-laki berambut jabrik yang menjelaskan. Masih dengan nada emosi.
“Dahlah, gini Jak. Besok kan Senin, upacara. Murid-murid juga datang semua. Kalian ke Sekolah. Tunjukkan mana yang ngomong dan menyebarkan tuduhan itu!”, kata Pak Pur.
“Kalau emang yang dikatakan kalian benar dan Pak Ozi salah. Saya yang jamin dia akan bertanggung jawab.”
“Tuh. Gitu aja mat. Pak Pur udah ngasih kite solusi. Sekarang dah balik,” ucap Pak RT.
Amat diam saja. Matanya menatap tajam ke arahku.
Kedua laki-laki tanpa baju itupun akhirnya mau untuk meninggalkan rumah dinas setelah lebih banyak lagi tokoh dusun yang menyuruh mereka pulang.
“Sabar mas...namanya juga cobaan. Hehe”, ucap salah satu warga menenangkanku.
Semua yang masih ada di rumah dinas termasuk Katan dan Bang Ir tertawa, mengingat yang mengatakan hal itu adalah orang yang dulu jelas-jelas tidak suka dengan kedatanganku pertama kali di Dusun balai Ingin.
Keesokan harinya di sekolah tidak diadakan upacara. Baik saya maupun Pak Purdianto merasa penasaran apakah memang benar ada anak didik kami yang menyebarkan berita tidak baik seperti itu?
Karena penasaran saya pun mengajukan pertanyaan yang sama di semua kelas, mulai dari kelas 7 hingga kelas 9.
“Adakah yang tidak suka jika Bapak mengajar di sini?  Apakah ada yang mengatakan bahwa Pak Ozi menuduh seseorang mencuri di sekolah kita?. Jika ada, coba acungkan tangan atau silahkan datang ke kantor bertemu saya di waktu istirahat,”ucapku.
Tentu saja jawaban yang aku peroleh dari para siswa adalah tidak.
Amat dan temannya tidak kunjung datang ke sekolah bahkan sampai hari satu minggu semenjak kejadian itu. Terus terang, aku merasa jengkel dan tidak nyaman. Pak Pur mungkin menangkap ketidaknyamanan yang aku rasakan. Sebenarnya bukan tidak nyaman lantaran aku menjadi tertuduh penyebar fitnah, tapi lantaran pandangan warga dusun yang berubah menjadi penuh rasa kasihan setiap kali aku melewati mereka.
Selama satu minggu itu pula banyak tokoh dusun yang meminta agar kejadian itu dilaporkan ke pihak berwajib karena ada unsur pencemaran nama baik, perbuatan tidak menyenangkan dan ancaman. Warga rupanya juga tidak suka dengan perangai Amat dan kawannya yang memang seringkali terlibat dalam kasus pencurian di dusun.
Hari senin di pekan selanjutnya, secara resmi Pak Purdianto selaku kepala SMP Negeri 4 Tayan Hilir melayangkan surat tuntutan kepada aparat desa agar segera menyelesaikan permasalahan yang terjadi secara kekeluargaan. Jika tidak kejadian itu akan diangkat ke persidangan. Menurut pak Pur, hal itu juga agar menjadi pelajaran bagi masyarakat supaya sadar hukum dan tidak berlaku senaknya sendiri terutama pada guru. Oleh petugas Desa secara langsung surat itu mendapatkan respon dengan cepat. Amat dan kawannya serta ketua RT dan kepala dusun dipanggil menghadap ke kantor desa dan mendapatkan nasihat dari aparat desa.
Tiga hari setelah surat tuntutan dilayangkan, Amat dan kawannya, ketua RT dari tempat mereka tinggal dan tempat saya tinggal, Pak Pur, ketua dusun, aparat desa dan perwakilan tokoh masyarakat berkumpul di rumah dinas SMP. Hasil pertemuan akhirnya diperoleh perjanjian damai. Pihak Amat dan kawannya meminta maaf karena mendengarkan berita dengan tidak cermat lantaran masih dalam kondisi mabok. Mereka juga meminta maaf karena sudah menuduhku menyebarkan berita tidak baik tentang mereka serta mencabut ancaman yang pernah keluar dari mulut mereka. Jika di lain waktu kejadian yang sama terulang kembali maka pihak Amat siap untuk dilaporkan kepada pihak yang berwajib.




Menyusul

0 komentar

Hampir 11 bulan sudah berada di tanah Borneo. Jelas rindu rasanya ingin segera bertemu dengan orang tua dan keluarga di rumah. Banyak hal yang ingin untuk segera dipastikan, termasuk juga dengan kepastian hubungan antara ku dengan dia.
Seringkali kita menginginkan sesuatu karena kita melihat sesuatu itu dimiliki terlebih dahulu oleh orang lain. Termasuk perkara menikah. Banyak orang yang ingin segera menikah lantaran dia banyak melihat orang lain termasuk teman-teman sepantarannya menikah.
Kawan, aku kira aku ingin menikah bukan karena hal itu (bukan hal utama). Hal utama adalah karena ingin sesegera mungkin menggenapkan separuh agama. Menghindari fitnah dikalangan Muslim. Merasakan manis masamnya kehidupan bersama pasangan dan tidak kalah pentingnya adalah ingin membentengi dan menyalurkan syahwat kepada tempat yang halal dan sesuai.
Kawan, aku tahu kamu melangkah lebih maju dibandingkan aku. Aku ikut senang, dan selalu mendoakanmu dalam kebaikan. Aku juga ingin segera untuk bersilahturahim ke tempat calon yang ingin aku ajak serius. Sesegera mungkin akan aku lakukan. Sesegera mungkin aku juga ingin segera mengkhitbahnya. hmm ... resiko tahanan negara nih belum bisa cepat untuk menikah, hehe.
Kawan, Sisipkan pula namaku dalam doamu. Ok!

Catatan lebaran 2

0 komentar

Nice quote. Jiwa yang memang sering lalai, karenanya bantulah aku kawan. Bantuku untuk merakit masa depan, bukan untuk terus menerus melihat masa lalu, apalagi dengan terus menerus mengingat-ingat kebodohan di dalamnya.

Catatan lebaran 1

0 komentar

Sedari waktu berbuka tiba di penghujung Ramadhan tahun ini, 1437 H, gema takbir berkumandang menggema di setiap sudut tempatku berada-Balai Karangan. Pertanda bahwa hari kemenangan telah tiba dan perpisahan dengan Bulan yang mulia, Ramadhan. Sebuah suka cita yang disisipi kerinduan dan keharuan.
Lebaran tahun ini tentu sangat berbeda jika dibandingkan dengan lebaran2 tahun lalu. Jika sebelumnya bisa merasakan momen lebaran bersama keluarga di rumah, di Jawa, untuk tahun ini harus bersabar dan tetap bersyukur bisa tetap merayakan lebaran sekalipun bersama dengan anak2 sm3t di pulau Borneo Kalimantan.

Kandas

0 komentar

Lagi musim-musim kandas kah bulan2 ini? Pertunangan yang minus 1 bulan nikahan gagal.
Lamaran yang tinggal selangkah lagi urung dilakukan.
Gebetan yang di pertahankan juga kandas gara2 sm3t-ditinggal rabi. Dan alasan klasik tidak boleh pacaran menjadikan yang dekat mulai menjaga jarak. Sekedar menyimpan rindu pun sudah bukan lagi hal yang dibolehkan. Hanya bisa berdoa yang terbaik.
Kondisi dimana Melihat yang merana ingin menyemangatinya. Melihat yang bersedih ingin menghiburnya. Melihat yang murung ingin mendengar keluh kesah nya. Bukan berarti aku diluar semesta pembicaraan ini-aku bagian di dalamnya. Bukan juga karena aku sok tegar. Tapi melakukan itu paling tidak menjadikan diriku tersugesti bahwa aku harus lebih dari sekarang ini. Bulan-bulan kandas di program kejam bagi para jomblo dan calon jomblo, haha Smgt pengabdian. Sisa akhir 2 bulan lagi.

Kelas 8

0 komentar

Alhamdulillah tahun ajaran 2015/2016 sudah selesai. selesai pula tugas menjadi wali kelas Kelas 8. Kelas 8, kelas penuh cerita.
Semoga apa yang aku tularkan bermanfaat bagi mereka. Semoga mereka akan sukses dengan jalan yang baik. Aamiin

Poin langsung (Direct point (red:Jlebb!))

0 komentar



Selamat menjalankan ibadah puasa.
Hari pertama Ramadhan.
Alhamdulillah keinginan untuksholat subuh berjamaah di masjid Agung terlaksana. Misi hari pertama berhasil. Misi selanjutnya masih sama, mencoba melakukan sholat subuh berjamaah hingga genap 30 hari, di masjid ataupun surau. Ganbatei kudasai!

Direct point number 1

“ Mas tuh berubah, kembali nampak kanak-kanaknya kalau habis kumpul dengan kawan.” (Pak PR)
Its mean that i going into my Yami side. Berarti bahwa imanku malah berkurang, sekalipun semangat beraktifitas justru bertambah. Beberapa hari ini, dibiarkan oleh Pak pur tanpa ajakan untuk melakukan sholat berjamaah di massjid! Aku bukannya tidur, aku memang tengah merasakan gejala kambuh penyakit ‘m’ ku (malas, hehe). Aku tetap sholat subuh, dan aku rasa sholatku tidak terlalu telat (tapi sayang tidak jamaah).
Direct point number 2
“Mas tuh telat terus. Lama” (Bu TN)
Its mean that my second part of yami side has come out. Bukan berarti bahwa aku sengaja melakukan semua hal dengan santai dan dilambat-lambatkan! Disuruh makan banyak ya aku makan banyak. Disuruh minum aku minum. Alhasil, aku kekenyangan, perut pun tidak beraturan, karena penuh. Lantas, tahu-tahu sudah adzan isya, mau bangun agak susah. Mau ke ambil wudhu kamar mandi dipakai. Hadeh, its going to be hard for me.
Direct point number 3
“jangan mencari kebahagiaan di HP” (GLG)
Its mean that my spend time usually use to do something with my phone. Tidak sepenuhnya benar sih. Ok lah, aku salah. Tapi tetangga sebelah juga kena DP-3 ini loh. Although him cellphone are new and have a more small size than before.
Direct point number 4
“Ingat kapasitasmu”
Sekalipun sudah dianggap bagian dari keluarga disini. Aku masih tetap sebagai orang asing. Jangan terlalu ikut campur pada setiap urusan yang mereka kerjakan. Biasa saja, dan tempatkan dirimu sebaik mungkin. Ingat, bahwa kau ini adalah tamu. Kehadiranmu hanya sementara sekalipun mungkin memori tentangmu untuk selamanya (hehe). Jadi biarkan urusan-urusan pribadi mereka ya mereka yang urus. Kau cukup tahu secukupnya saja.
Direct point number 5
“I just a trash bin”
Seperti tong sampah. Terima dan tampung saja apa yang orang-orang di sekitarmu rasakan dan ceritakan. Like a trash bin, u should keep in the trash. Jangan biarkan apa yang sudah kau tampung itu berceceran, tentu itu akan membuat malu orang-orang disekitarmu.
Jika merasa penuh, tetap saja kau tidak bisa membiarkan semuanya berceceran. Kau bisa membagi apa yang kau tampung kepada wadah yang lebih besar. Its so simple! Gelar sajadahmu dan bersujudlah, ceritakan semua pada-Nya (dan aku masih berusaha untuk terus melakukannya).
5 Direct point hari pertama ramadhan
Semoga menjadi pelajaran untuk menjalani hari-hari berikutnya.
#happyramadhan
#sm3Tsanggau

@kotaro

0 komentar

Fakta bahwa tiap tulisanmu menjadi semangat dan inspirasi bagiku adalah sebuah alasan yang cukup untuk terus membaca tulisan-tulisanmu. Sob,, arigatou.

Jawaban

0 komentar

Saat kamu menemukan jawaban atas suatu teka-teki apa yang kamu rasakan?
senang? bahagia? gembira? atau malah sebaliknya?
Apapun itu, menemukan suatu jawaban atas sebuah teka-teki pastinya menimbulkan suatu perasaan pada diri kita. Siang ini, jawaban atas mimpi yang beberapa waktu yang lalu datang akhirnya terbuka.
Dan perasaan yang timbul adalah kompilasi antara senang dan sedih.
Senang bahwa ternyata apa yang disampaikan seseorang kepadaku adalah benar semua. Sedih lantaran dibalik jawaban itu terkuak fakta bahwa salah satu sahabat dekatku (yang pernah dan sampai saat ini pun masih punya tempat spesial) beberapa hari yang lalu baru saja melangsungkan pertunangan.
Ya, aku rasa itulah konsekuensi atas kebimbangan yang aku alami dulu.
Dan tentang kompilasi rasa itu, biar saja sejenak ada di sini.
Tidak usah sampai bersemanyam atau mengendap di dasarnya.
karena pada akhirnya, kebahagiaanya adalah kebahagiaanku juga.
Senyumannya adalah senyumanku juga.
Seseorang yang kusayang, sedekat adik.
Selamat ya... semoga kamu bisa cepat-cepat menikah.
Nb: kalau bisa, tungggu aku pulang dari Kalimantan baru kamu akad haha

Pada saatnya nanti

0 komentar

Pada saatnya nanti, seorang perempuan akan kedatangan tamu rutin bulanannya untuk pertama kali.
Jika ia tidak kunjung datang, patut diwaspadai. Mungkin saja ada beberapa hal dari tubuhnya yang mnybabkan demikian.
Pada saatnya nanti, seorang perempuan akan menunggu untuk tamu bulanannya itu tidak datang berkunjung.
saat itu, berarti perempuan itu menginginkan dirinya hamil. Tentu saja jika hamil, tamunya itu tidak akan datang. Dan tentu itu hal yang membanggakan terutama jika hamil dari hubungan yang sah secara agama dan hukum.
Pada saatnya nanti, jika ia tetap saja rutin terus berkunjung. Si wanita hanya bisa berdoa untuk dirinya. Berdoa agar diberikan yang terbaik. Berdoa agar diberikan kepercayaan untuk sesegera mungkin mengandung buah hati.

*Nulis dikit buat Ibu. Sabar ya Bu, jika belum bulan ini, mungkin Allah akan memberikan Ibu keturunan bulan depan. Jika tidak, mungkin bulan atau tahun berikutnya. Jika memang  belum di dunia ini, Insya Allah di surga kelak, Ibu dan Bapak akan bertemu dengannya.
Masih ada waktu untuk terus berusaha dan berdoa yang terbaik.

7 Bulan

0 komentar

Mengajar. Suatu keniscayaan bagi orang-orang yang biasa dipanggil guru, sensei, ustad atau panggilan yang semakna. Diperlukan bukan hanya penguasaan akan apa yang diajarkan saja, melainkan juga seni dalam memahami kondisi. Kondisi tempat mengajar, kondisi yang diajar dan yang terkait dengannya.
Tidak terasa, sudah mau 7 bulan mengajar di SMP Negeri 4 Tayan Hilir, Kec. Tayan Hilir Kabupaten Sanggau. Sudah banyak hal yang berubah sejak aku pertama kali datang kesini. Perubahan di sekolah, baik dari kondisi sekolah, siswa maupun guru, dan perubahan yang terjadi pada diriku sendiri.
Banyak pelajaran yang dapat dipetik dari pengalamanku mengajar di sini.
Jika dibilang pengabdian, aku merasa malu sendiri. Niatku tidak 100% untuk mengabdi. Ada alasan-alasan manusiawi yang mendorongku untuk mengikuti program bertajuk"Maju Bersama Mencerdaskan Indonesia" yang pada akhirnya membutku mengajar di SMP Negeri 4 tayan Hilir. Kawan, terlalu banyak hal yang ingin aku tulis di sini, tapi waktuku tidak mencukupi. Cukup untuk sementara aku bercerita di buku harianku. Pemberian seorang sahabat. Buku kecil, tapi insya Allah buku itu sangat bermanfaat.
7 bulan mengajar.
Minggu-minggu ini terasa semakin berat dalam mengajar. Semakin sering terjadi hari di mana aku mengajar seorang diri untuk tiga tingkatan kelas (VII-IX) dengan tiga mata pelajaran yang berbeda. Aku menikmatinya. Hanya saja staminaku ternyata tidak mau berbohong bahwa mengondisikan 3 kelas dengan 73 siswa itu bukanlah perkara yang mudah dan ringan. Butuh tenaga ekstra, suara yang lebih keras, dan kesabaran dengan senyuman selebar mungkin. Kurang salah satu saja, dapat dipastikan bahwa kondisi anak-anak akan semrawut, hehe.
Dimana kah Engkau wahai guru-ku?
Andai ada salah satu dari murid-muridku yang menanyakan pertanyaan itu, pasti sekelebat rasa nyeri hadir didada. Sering kali para guru tidak hadir ke sekolah dan seperti tadi pagi, aku menjadi seorang dalang dengan 3 lakon yang berbeda dan dimainkan sekaligus!
Apa yang sedang Engkau kerjakan oh Guru-ku?
Jika pertanyaan itu yang muncul, aku hanya tersenyum. mencoba menjelaskan pada mereka dengan bahasa sesederhana mungkin. membuat suatu pemahaman pada mereka, bahwa saat mereka nantinya dewasa akan ada suatu kondisi yang memakasa mereka memilih salah satu dari beberapa tugas yang diamanahkan pada mereka. Nak, kehidupan orang dewasa, apalagi yang sudah berkeluarga itu banyak sekali yang perlu dipikir.
Sekalipun menurutku itu bukanlah alasan. Negara sudah memberikan hak kalian, maka tuntaskanlah kewajiban kalian untuk mengajar para murid!
Aku suka mengajar.
Tapi jika terus di hantamkan pada kondisi seperti ini, sanggupkah aku?
Sabarkah aku?
Maukah aku untuk memaafkan "mereka "?
Siapkah aku untuk terus semangat dan tersenyum di depan para murid?
ah, nak, kalian membuatku tak bisa berkata-kata lagi.

Epilog (Tayan, hujan dan pengabdian)

0 komentar



Laki-laki itu masih duduk di luar pondok kopi. Dia sadar bahwa tubuhnya mulai basah terkena pias hujan yang turun dengan deras. Hujan paling deras dalam sepekan ini. Mbok Mirna, si pemilik kedai kopi sudah berulangkali menawarkan pada laki-laki itu untuk masuk ke dalam kedainya. Berlindung dari pias air hujan, namun laki-laki itu hanya tersenyum, menggeleng sedikit dan mengucapkan terimakasih.
Laki-laki itu bukan tidak sadar bahwa dirinya kini mulai basah. Dia merasa menikmati suasana hujan. Pandangannya tidak luput dari sungai Tayan yang ada di depannya. Saat angin bertiup menyapu hujan, saat itu juga seolah terbentuk sapuan tirai di permukaan sungai, membentuk ombak-ombak kecil yang indah dipandang.
Suara ribut air hujan. Suara desir angin yang menyapunya. Teriakan dan tawa anak-anak dikejauhan yang bermain hujan-hujanan. Semua itu membuatnya enggan untuk beranjak. Sekalipun hanya masuk ke dalam kedai kopi milik Mbok Mirna.
Agak ragu, tiba-tiba laki-laki itu merogoh saku celananya. Diambilnya kunci motor miliknya dan ditimang-timang. Laki-laki itu kembali menatap hujan. Dia tersenyum lebih lebar dari sebelumnya. Diambilnya topi di meja kedai kopi tempatnya sekarang. Dia beranjak, melangkah keluar dari kedai kopi itu. Membiarkan dirinya basah bukan lagi karena pias tapi karena terguyur air hujan. Dia menyalakan sepeda motor miliknya dan diarahkannya menuju ke utara. Ke arah rumah dinas miliknya.
Laki-laki itu terus tersenyum. Sesekali ia melihat keatas lalu tertawa dan membuka mulutnya lebar-lebar. Air hujan itu lantas sedikit banyak masuk kedalam mulutnya. Manis, segar dan melegakan. Air hujan yang diminumnya seolah menyingkirkan beban kerjanya selama sepekan ini.
Terlalu asyiknya dia menengadah ke atas. Dia lupa memperhatikan semua yang ada di depannya.
Hal yang terakhir yang dia ingat adalah bunyi keras dua benda yang bertumbukan lalu beberapa orang memanggil namanya dengan samar-samar. Perlahan, rasa dingin menjalar di seluruh badannya. Lambat laun yang dilihatnya kini gelap. Semakin gelap. Tubuhnya terasa dingin. Semakin dingin.

 

MY MIND © 2011 Design by Best Blogger Templates | Sponsored by HD Wallpapers